Terlibat Polemik Ban Kapten LGBT, Denmark Bantah Akan Tinggalkan FIFA

  • Bagikan

Jakarta, KabarBerita.id — Asosiasi Sepak Bola Denmark (DBU), membantah adanya kabar rencana meninggalkan FIFA menyusul polemik ban kapten One Love dukungan untuk komunitas LGBT di Piala Dunia 2022.

Denmark bersama Inggris dan Jerman, dikabarkan sejumlah media sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan FIFA karena dilarang melakukan kampanye dukungan komunitas LGBT dengan menggunakan ban kapten One Love selama ajang piala dunia.

Namun Direktur Komunikasi DBU, Jakob Hoejer membantah kabar yang beredar. Hoejer mengatakan para awak media salah mengartikan pernyataan Presiden DBU Jesper Moeller terkait larangan menggunakan ban kapten One Love.

Hoejer memberi klarifikasi posisi DBU terkait polemik di Piala Dunia 2022. DBU hanya tidak akan memberi dukungan kepada Presiden FIFA Gianni Infantino.

“Kami bersikap kritis dan tidak puas. Kami tidak akan memberikan dukungan untuk Presiden FIFA saat ini. Kami akan membahas lebih lanjut masalah ini dengan rekan Nordic dan Eropa lainnya,” ucap Hoejer.

FIFA melarang negara Denmark, Inggris, Wales, Jerman Swiss, Belgia dan Belanda untuk menggunakan ban kapten One Love yang merupakan bagian dari kampanye dukungan LGBT.

Para pemain timnas Jerman kemudian melakukan protes dengan cara berbeda saat melawan Jepang pada Rabu (23/11). Manuel Neuer dan kawan-kawan kemudian melakukan protes dengan menutup mulut saat sesi foto tim sebelum melawan Jepang.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *