Ini Rahasia Kroasia Tampil Menggila di Piala Dunia

0
131 views

Moskow, KabarBerita.id — Kisah indah Kroasia menuju final Piala Dunia merupakan “keajaiban” sepak bola yang dibangun dengan dasar kerja sama dan kesatuan yang membuat mereka mampu menyingkirkan tim-tim dengan talenta individu yang brilian, kata pelatih Zlatko Dalic pada Kamis.

Reuters melaporkan, kemenangan 2-1 atas Inggris di Moskow pada Rabu membawa Kroasia menuju final Minggu untuk berhadapan dengan Prancis, pertandingan beruntun ketiga di fase gugur di mana mereka harus memainkan perpanjangan waktu.

Ketahanan mental yang diperlukan untuk melalui ujian-ujian berat itu merupakan hasil dari penekanan untuk bermain sebagai tim, kata Dalic, dan mengindikasikan tren yang meluas di Piala Dunia di mana pemain-pemain seperti Neymar, Cristiano Ronaldo, dan Lionel Messi pulang lebih awal.

“Bagi saya, Messi adalah pemain terbaik di dunia dan Neymar sangat dekat,” kata Dalic pada konferensi pers.

“Namun di Piala Dunia ini, tim-tim bertabur bintang mengandalkan nama-nama besar yang telah berada di pantai. Tim-tim yang kompak, bersatu, berjuang untuk sesuatu mereka inginkan.”

“Ini merupakan Piala Dunia yang paling aneh. Sepak bola telah maju begitu jauh maka tim manapun dapat memiliki pertahanan yang terorganisir dengan baik, maka tidak ada selisih kemenangan yang sangat besar dan tim adalah segalanya.”

“Ini merupakan masalah kami selama sepuluh tahun, kami memiliki individu-individu hebat dan itulah mengapa saya membangun kesatuan yang menjadi tujuan tim.”

Bagaimanapun, sulit untuk mengatakan Kroasia bukan tim dengan nama-nama besar, fakta yang dengan cepat terbersit saat ditanyai apakah Inggris kurang menghormati timnya dengan kepercayaan diri mereka sebelum perempat final.

Pada diri Luka Modric dan Ivan Rakitic mereka memiliki mesin-mesin lapangan tengah Real Madrid dan Barcelona, sedangkan pencetak gol penentu kemenangan mereka atas tim “Tiga Singa,” Mario Mandzukic, menjuarai Liga Champions bersama Bayern Munich dan kini membela Juventus.

“Modric menjalani musim brilian dengan Real Madrid dan di sini, ia masih mampu berlari sprint di lapangan selama 115 menit,” kata sang pelatih.

“Menurut saya, ia merupakan pemain terbaik di turnamen ini terlepas dari hasil (pertandingan) pada Minggu.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here