Empat Orang Korban Kapal Ambulans Ditemukan Tewas

  • Bagikan

Image result for kapal ambulance pangkep

Makassar, KabarBerita.id – Empat orang korban kapal ambulans yang tenggelam di perairan Pulau Samatellu, Desa Mattiro Walie, Kecamatan Liukang Tupabbiring, Kebupaten Pangkep, akhirnya ditemukan namun dalam kondisi meninggal dunia.

“Pagi tadi ditemukan tim penyelamat, dengan kondisi meninggal dunia,” sebut Kepala Basarnas Makassar Amiruddin saat dikonfirmasi dari Makassar, Sabtu.

Seluruh jenazah yang mengapung di perairan Pulau Samatellu berhasil dievakuasi tim penyelamat ke daratan selanjutnya dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pangkep, Sulsel untuk diidentifikasi.

Empat korban tersebut diketahui masing-masing atas nama Haekal alamat Pangkajene, Hamka alamat Segeri, Muliansar alamat Pangkajene dan Abdul Rahman warga Parenreng, Pangkep. Mereka ditemuka setelah dilakukan pencarian selama empat hari sejak kejadian pada Rabu (5/7).

Hingga saat ini korban masih disemayamkan di rumah sakit setempat untuk dilakukan identivikasi oleh tim DVI Anti Mortem Dokkes Polda Sulsel.

Sebelumnya, dalam peristiwa itu lima orang penumpang kapal tewas tersebut masing-masing bernama Hasmawati (23), Nurfausia (16), Rahmawati (52), Ramlah (45), Mulianti (23), sehingga total penumpang yang dinyatakan meninggal dunia sebanyak sembilan orang dan 13 orang selamat.

Berdasarkan kronoligis kejadian peristiwa tenggelamnya kapal ambulance tersebut terjadi pada Rabu (5/7) pada pukul 15.00 Wita, kapal ini melaju dari Pulau Salebbo menuju Dermaga Maccini Baji Kecamatan Labakkang.

Kapal itu milik Kepala Desa Mattiro Walie, Nur Syam dengan memuat penumpang sebanyak 22 orang usai mengikuti acara resepsi pernikahan anak dari Kepala Desa Pulau Salebbo, Desa Mattiro Walie, Pengkep.

Saat kapal sedang berjalan di laut perairan setempat, ombak keras datang dari arah belakang, sehingga kapal tidak bisa menahan laju ombak membuat penumpang rata-tata duduk di atas geladak dan bahu kapal terjatuh ke laut.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan