Anies Baswedan Raih Penghargaan Reksa Bahasa dari Kemendikbud RI

0
23 views

JAKARTA, Kabarberita.id – Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan menerima penghargaan Reksa Bahasa dari Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI atas prestasi Pemprov DKI Jakarta dalam mengutamakan penggunaan bahasa Indonesia di ruang publik wilayah Ibu Kota.

Penghargaan ini diterima oleh Gubernur Anies dalam kegiatan lokakarya hasil kajian dan evaluasi kegiatan kebahasaan dan kesastraan di Gedung Samudera, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Rawamangun, Jakarta Timur, pada Senin (10/12).

“Saya ingin menyampaikan apresiasi kepada Badan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang memberikan penghargaan Reksa Bahasa. Kami di Pemprov DKI Jakarta memiliki komitmen untuk ikut mengembangkan bahasa Indonesia. Karena itu, Ibu Kota Jakarta harus menjadi tempat di mana Bahasa Indonesia memberikan penjelasan yang lengkap atas seluruh fasilitas yang ada di sini. Komitmen kami adalah mengadopsi bahasa yang ada di nusantara untuk bisa menjadi istilah yang nantinya diakui oleh Badan Bahasa sebagai bahasa Indonesia,” ungkap Gubernur Anies usai menerima penghargaan.

Dalam sambutannya, Gubernur Anies menekankan penggunaan bahasa Indonesia dengan mengadopsi bahasa daerah dari seluruh wilayah nusantara dibandingkan sekadar menerjemahkan istilah bahasa asing. Gubernur Anies mencontohkan penggunaan istilah Lingko dalam kebijakan sistem transportasi terintegrasi yang terinspirasi dari sistem persawahan berbentuk jejaring laba-laba di Nusa Tenggara Timur.

“Lingko itu secara literal tidak nyambung dengan transportasi. Karena Lingko itu konsep persawahan. Kalau literal, tidak menggambarkan, tetapi maknanya sama. Maknanya adalah sistem pengairan yang terintegrasi, pengairan yang tidak linear, pengairan yang bisa menjangkau semuanya. Dan itulah semangat yang ingin ditularkan ke dalam sistem integrasi transportasi di DKI Jakarta. Nantinya angkot, bus kecil, bus sedang, bus besar, bus TJ, LRT, MRT, Commuter line itu terintegrasi.

“ Jadi, naik dari mana saja bisa pindah ke mana saja dengan mudah bisa mencapai lokasi di mana saja. Targetnya 90 persen wilayah DKI Jakarta tercover dengan angkutan umum. Untuk menjangkau semua itu, bagaikan jejaring laba-laba. Dan kita gambarkan dengan istilah Jak Lingko,” imbuhnya lagi.

Gubernur Anies juga mengapresiasi kerja keras jajaran PT MRT Jakarta yang menggunakan istilah Moda Raya Terpadu daripada singkatan aslinya yang menggunakan bahasa Inggris yaitu Mass Rapid Transit. Penggunaan bahasa Indonesia di ruang publik yang juga telah dilakukan Pemprov DKI Jakarta adalah Semanggi Interchange yang beralih nama menjadi Simpang Susun Semanggi.

Melalui penghargaan ini, Gubernur Anies pun berharap di masa akan datang, semua istilah yang digunakan secara teknis adalah kata serapan daerah yang nantinya diakui oleh badan/lembaga bahasa.

“Dorongan dari kami adalah mengembangkan bahasa. Dan DKI Jakarta siap untuk dijadikan tempat terobosan-terobosan bahasa. InsyaAllah ini menjadi bahan eksperimen bahasa Indonesia di tempat publik di Jakarta. Harapannya, nanti bahasa Indonesia bukan hanya menjadi tuan rumah, tapi bahasa yang daya penjelasnya kuat,” tegasnya.

Perlu diketahui, penyerahan penghargaan Reksa Bahasa kepada Pemprov DKI Jakarta dihadiri oleh Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbud RI Dadang Suhendar, Walikota Jakarta Timur M. Anwar, serta Direktur Utama PT MRT Jakarta William Syahbandar.

Dalam kegiatan ini pula, penghargaan diberikan kepada media massa cetak yang menggunakan bahasa Indonesia dengan baik, antara lain Tribun Jawa Barat, Pikiran Rakyat, Bisnis Indonesia, Republika dan Media Indonesia. Selain itu, terdapat juga penghargaan khusus kepada dua media massa cetak yang telah mendapatkan peringkat pertama minimal tiga kali, yaitu Koran Tempo dan Harian Kompas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here