Suriah Akan Dapat Kiriman Pertama Vaksin Covid-19 dari Covax

  • Bagikan

Amman, KabarBerita — Suriah akan mendapatkan pengiriman pertama vaksin Covid-19 dari Covax dalam beberapa minggu lagi. Seperti dilaporkan Reuters, kiriman vaksin ini memungkinkan Suriah untuk memulai program inokulasi nasionalnya pada awal bulan depan.

Pengiriman pertama berasal dari pengiriman satu juta dosis vaksin Astrazeneca Serum Institute India (AZSII), kata Akjemal Magtymova, kepala misi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Suriah kepada Reuters dari Damaskus dalam wawancara telepon, Rabu (17/3).

Upaya Covax untuk memastikan akses yang adil ke vaksinasi Covid-19 secara global merupakan kelegaan bagi negara yang dilanda perang yang sistem kesehatan dan sumber keuangannya sangat tegang, kata Magtymova.

Peluncuran pertama yang bisa dimulai paling cepat akhir April atau awal Mei bertujuan untuk menginokulasi hampir 20% populasi Suriah pada akhir tahun atau hampir lima juta orang di kedua wilayah yang dikuasai pemerintah dan timur laut dan barat laut.

Program nasional pemerintah Damaskus di seluruh wilayah yang dikelola negara tempat sebagian besar dari hampir 20 juta penduduk negara itu tinggal akan mengerahkan lusinan tim di 76 rumah sakit dengan lebih dari 300 unit mobil untuk mengakses daerah yang sulit dijangkau.

Magtymova mengatakan 336.000 dosis juga akan dikirim ke Suriah barat laut yang dikendalikan non-pemerintah melalui mitra lintas perbatasan dari penyeberangan Gaziantep Turki.

Sejumlah 90.000 vaksin lainnya akan dikirim ke Suriah timur laut yang dikuasai Kurdi. Tim distribusi bergerak untuk mencapai kamp-kamp tempat puluhan ribu keluarga pengungsi tinggal.

Petugas kesehatan dan pekerja sosial garis depan termasuk di antara 3 persen pertama dari populasi yang divaksinasi pada bulan Juni ketika fase kedua dimulai untuk 17% penduduk Suriah yang berusia 55-60 tahun dan seterusnya dan dengan penyakit kronis.

“Sejumlah kecil 5.000 dosis vaksin Sinopharm Tiongkok adalah yang pertama dikirim ke Suriah, di luar inisiatif Covax, sebagai sumbangan dari Tiongkok untuk petugas kesehatan garis depan,” kata pejabat kesehatan.

Suriah terpukul parah oleh pandemi tahun 2020 selama dua lonjakan pada Agustus dan Desember dan petugas kesehatan mengutip peningkatan infeksi pada bulan lalu. Menurut data WHO terbaru, ada 45.453 kasus infeksi yang dilaporkan dan 1.761 kasus kematian di seluruh Suriah sejak kasus pertama muncul setahun lalu.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan