“Situasi Gila” yang Memusingkan Pengusaha Departemen Store

  • Bagikan
Pengunjung saat mengantre untuk membeli pakaian diskon di Lotus Department Store, Djakarta Theater XXI, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Menurut informasi yang diterima dari karyawan, gerai Lotus di seluruh Indonesia akan ditutup pada 31 Oktober 2017.(
Pengunjung saat mengantre untuk membeli pakaian diskon di Lotus Department Store, Djakarta Theater XXI, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Menurut informasi yang diterima dari karyawan, gerai Lotus di seluruh Indonesia akan ditutup pada 31 Oktober 2017.

 Kabarberita.id, Satu per satu ritel ternama di Jakarta terus berguguran. Usai Matahari dan Ramayana, giliran Lotus Departemen Store yang akan menutup beberapa gerainya.

Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) mengungkapkan, ada berbagai hal “gila” yang membuat para pengusaha department store pusing dan memilih untuk menutup gerai-gerainya.

Cost (operasional departemen store) makin menggila,” kata Wakil Ketua Aprindo Tutum Rahanta dalam acara talkshow Trijaya FM di Jakarta, Sabtu (28/10/2017).

Di tengah persaingan sesama ritel, pengusaha department store juga harus berjuang bertahan di tengah perkembangan pesat online shop. Hal ini dinilai sebagai salah satu penyebab berkurangnya pengujung pusat perbelanjaan.

Di sisi lain, tutur Tutum, pengusaha department store juga harus mengeluarkan biaya operasional. Parahnya tutur dia, biaya operasional departemen store kian hari justru makin melonjak, sehingga menambah pusing.

“Sewa tempat makin tinggi, gaji pegawai tinggi, sementara orang yang datang makin sedikit,” ujarnya.

Akibatnya, para pengusaha department store memilih untuk menutup beberapa gerainya. Hal itu dilakukan agar biaya operasional tidak semakin membengkak dan membebani keuangan perusahaan.

Selain itu, para pengusaha department store juga ada yang beralih ke bisnis online shop. Tidak adanya biaya sewa tempat dan jumlah pegawai yang seadanya, membuat cost operasional tidak setinggi membuka gerai.

Meski begitu, Aprindo meminta pemerintah untuk membuat aturan yang adil sehingga para pengusaha ritel bisa bersaing dengan online shop. Salah satu aturan yang diminta yaitu pengenaan pajak e-commerce.

sumber : KOMPAS.COM

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan