Wabah Ebola Kembali Merebak di Kongo

  • Bagikan

Kongo, KabarBerita.id — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah virus Ebola dilaporkan kembali merebak di Republik Demokratik Kongo (DRC).

Seperti dilansir National Interest, Rabu (26/8), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) wilayah Afrika menyatakan mencatat ada ratusan kasus infeksi baru selama tiga bulang belakangan. Di antara jumlah tersebut, 43 pasien dilaporkan meninggal.

Pemerintah DRC mencatat wabah Ebola kembali merebak sejak 1 Juni lalu. Ini adalah yang kesebelas kali virus itu mewabah sejak 1976.

Dalam epidemi kali ini, klaster penyebaran terjadi di ibu kota Mbandaka, yang dihuni sekitar lebih 500 ribu orang.

Dalam epidemi sebelumnya yang terjadi di Provinsi Kivu Utara dan Ituri menulari 3.481 orang, dan menewaskan sekitar 2.300 orang.

Akibat luasnya wilayah penyebaran yang mencakup 11 kawasan, WHO menyatakan bakal sulit membantu seluruh komunitas yang terdampak.

Orang yang diduga terserang Ebola juga baru bisa ditangani lima hari setelah menunjukkan gejala.

“Hal ini sangat memprihatinkan karena semakin lama pasien tidak tertangani, maka kesempatan dia untuk bertahan hidup semakin menipis, dan virus bisa dengan cepat menyebar di antara masyarakat,” kata Direktur WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dalam jumpa pers di Jenewa, Swiss.

Saat ini, kata Tedros, ada sejumlah hambatan yang terjadi di DRC untuk menghadapi Ebola. Yakni mogok kerja yang dilakukan tenaga medis, yang akhirnya menghambat proses vaksinasi dan pemakaman korban.

“Pemerintah DRC harus segera mencari jalan keluarnya. Mereka memiliki tenaga medis yang cakap dalam menghadapi Ebola,” kata Tedros.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *