Kisruh ACT, PPATK Akan Periksa Lembaga Pengumpul Dana Lain

  • Bagikan

Jakarta, KabarBerita.id — Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) akan memeriksa lembaga filantropi serupa buntut penyelewengan dana yang dilakukan Aksi Cepat Tanggap (ACT).

Kendati demikian, Ketua PPATK Ivan Yustiavandana enggan membeberkan lebih lanjut lembaga mana saja yang tengah disorot pihaknya itu. Termasuk hasil temuan PPATK terhadap lembaga-lembaga filantropi tersebut.

Sebelumnya PPATK telah membeberkan sejumlah temuan terkait transaksi keuangan yang dilakukan oleh ACT. Salah satunya PPATK menemukan adanya indikasi dana donasi dikelola secara bisnis dahulu untuk menghasilkan keuntungan.

“Tetapi sebenarnya dikelola dahulu sehingga terdapat keuntungan di dalamnya,” sambungnya.

Selain itu PPATK menemukan dugaan transaksi keuangan antara pengurus Yayasan ACT dengan jaringan terorisme Al-Qaeda. Ivan mengatakan transaksi keuangan dilakukan oleh pengurus ACT ke rekening yang diduga milik jaringan terorisme Al-Qaeda.

Berdasarkan kajian dan koordinasi yang telah dilakukan PPATK, penerima aliran dana itu diduga salah satu pihak yang pernah ditangkap oleh Kepolisian Turki karena diduga terkait dengan jaringan Al-Qaeda.

Imbas temuan-temuan itu, PPATK pun memblokir 66 rekening ACT di 33 bank. Pemblokiran bertujuan agar tidak ada lagi dana donasi yang masuk atau keluar dari rekening ACT tersebut.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan