Israel Bantah Mossad Dibalik Penembakan Imam Palestina


Tel Aviv, KabarBerita.id — Menteri Pertahanan Israel Avigdor Lieberman menepis tudingan bahwa agen mata-mata Israel, Mossad terlibat dalam pembunuhan prfesor Palestina Fadi Mohammad al-Batsh. Menteri tersebut juga mengatakan bahwa Fadi Mohammad bukanlah ‘orang yang suci’.

Seperti dilansir Reuters, Minggu (22/4/2018), Avigdor Lieberman mengatakan ilmuwan Palestina yang ditembak mati di Kuala Lumpur, Malaysia itu adalah seorang ahli roket dan bukan ‘orang suci’. Dia juga menepis tudingan Hamas bahwa agen mata-mata Israel Mossad yang membunuh profesor tersebut.

Avigdor Lieberman mengatakan, kemungkinan besar Batsh dibunuh karena perselisihan di internal Palestina. “Kami mendengarnya di berita. Organisasi teroris menyalahkan setiap pembunuhan kepada Israel, kami sudah terbiasa dengan itu,” kata Lieberman kepada Radio Israel seperti yang dilansir Reuters.

“Pria itu bukan orang suci dan dia tidak berurusan dengan peningkatan infrastruktur di Gaza. Dia terlibat dalam meningkatkan akurasi roket. Kami terus-menerus melihat penyelesaian antara berbagai faksi di organisasi teroris, dan saya kira itulah yang terjadi pada kasus ini,” tambahnya.

Sementara itu, Wakil Perdana Menteri Malaysia Ahmad Zahid Hamidi mengatakan para tersangka pembunuhan itu, yang melarikan diri dari tempat kejadian, diyakini orang etnis Eropa yang memiliki hubungan dengan agen intelijen asing. Demikian dilaporkan kantor berita negara Bernama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here