Raja Salman Tunjuk Anaknya Jadi Putra Mahkota

0
12 views

KabarBerita.id, RIYADH – Raja Arab Saudi menunjuk putranya, yakni Mohammed bin Salman sebagai putra mahkota awal pekan ini. Dengan penunjukkan tersebut, maka Mohammed bin Salman akan menggantikan keponakannya, Mohammed bin Nayef yang semula ditunjuk sebagai Putra Mahkota.

Keputusan Raja Salman juga berarti bahwa Pangeran Mohammed bin Salman yang kini berusia 31 tahun, akan menjadi wakil perdana menteri sambil tetap menjalankan tugas sebagai Menteri Pertahanan.

Sementara itu, dengan pergantian Putra Mahkota itu maka Pangeran Mohammed bin Nayef yang kini berusia 57 tahun juga telah dihapus dari perannya sebagai kepala keamanan dalam negeri.

Keputusan Raja Salman untuk mempromosikan anaknya dan mengkonsolidasikan kekuasaannya didukung oleh 31 dari 34 anggota Dewan Allegal, yang terdiri dari anggota senior keluarga Al Saud yang berkuasa.

Dikabarkan BBC dengan merujuk pada media pemerintah, SPA, Pangeran Mohammed bin Nayef berjanji setia kepada pangeran mahkota yang baru.

Sebagai informasi bahwa Raja Salman yang kini berusia 81 tahun, masuk tahta pada bulan Januari 2015 setelah kematian saudara tirinya Abdullah bin Abdul Aziz.

Dia mengumumkan reshuffle kabinet utamanya yang pertama beberapa bulan kemudian, menunjuk Pangeran Mohammed bin Nayef sebagai putra mahkota dan Pangeran Mohammed bin Salman sebagai wakil pangeran mahkota.

Sebagai menteri pertahanan dan wakil pangeran mahkota, dia telah memimpin perang Arab Saudi di Yaman, dan mengawasi kebijakan energi kerajaan tersebut.

Pangeran Mohammed bin Nayef adalah kepala keamanan kerajaan selama bertahun-tahun dan dikenal karena pendiriannya yang kuat melawan militan jihad.

Dia telah memimpin portofolio kontra terorisme, dan memiliki hubungan baik dengan sekutu Barat Arab Saudi, termasuk Amerika Serikat dan Inggris.

Analis mengatakan perubahan tersebut adalah untuk memberdayakan Pangeran Mohammed bin Salman untuk bergerak lebih cepat dengan rencananya untuk mengurangi ketergantungan kerajaan pada minyak, yang mencakup privatisasi parsial perusahaan minyak negara Aramco.

“Perubahan ini merupakan dorongan besar bagi program reformasi ekonomi, visi 2030 dan keseluruhan pergeseran paradigma yang diiringi oleh Arab Saudi dan Pangeran Mohammed bin Salman (MbS) adalah arsiteknya,” kata John Sfakianakis, direktur Penelitian Teluk Riyadh Pusat seperti dimuat Reuters.

“Sangat penting bahwa MbS melihat melalui visi dan strategi yang diimplementasikan dan dipertahankan,” jelasnya.

Dengan pergantian Putra Mahkota tersebut maka Mohammed bin Salman akan mengisi posisi wakil perdana menteri sambil tetap menjalankan peran sebagai Menteri Pertahanan.

Analis lain, Bernard Haykel, seorang profesor Studi Timur Dekat di Princeton, mengatakan bahwa keputusan raja tersebut bertujuan untuk menetapkan garis suksesi dengan jelas untuk menghindari perebutan kekuasaan antara anaknya dan Mohammed bin Nayef.

“Ini jelas sebuah transisi yang telah terjadi dengan lancar dan tanpa darah. Akan ada kejelasan lebih lanjut tentang masalah suksesi sekarang. Ada sedikit kekacauan sebelum semua orang menebak apa yang akan terjadi. Sekarang sudah jelas, ini sangat mudah. Kejelasan menurunkan risiko, tidak ada pertanyaan mengenai siapa yang akan bertanggung jawab,” jelasnya.

“Beberapa orang memprediksi bahwa ini akan menyebabkan perpecahan dalam keluarga dan perselisihan dan semacam pemberontakan. Saya tidak melihat itu terjadi,” sambung Haykel.

Analis keuangan mengatakan bahwa promosi Pangeran Mohammed memberikan kepastian lebih jauh bahwa bagian-bagian penting dari reformasi radikal untuk mendiversifikasi ekonomi Saudi di luar minyak akan berlanjut.

“Kami tidak berharap untuk melihat perubahan besar pada bidang kebijakan utama, termasuk ekonomi, Pangeran Mohammed bin Salman telah mendorong agenda ekonomi dan dorongan untuk mentransformasikan dan meliberalisasi ekonomi,” kata Monica Malik, kepala ekonom di Abu Dhabi Bank komersil.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here