Kisah Penyelam, Menangis Lihat Jenazah Korban Lion Air di Dasar Laut

0
12,504 views

Jakarta, KabarBerita.id — Kapal KN SAR Sadewa milik Badan SAR Nasional baru saja merapat di dermaga JICT Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Sabtu (3/11/2018). Kapal tersebut tiba di dermaga sekira pukul 18.05 WIB usai melakukan proses evakuasi pencarian pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 yang jatuh di perairan Karawang pada Senin (29/10/2018).

Ia berkata seraya menunjuk seorang lelaki, “itu, orang yang memakai tas ransel berwarna ungu. Dia penyelam, tadi dia cerita sempat menangis saat menyelam”.

Lelaki itu berjalan menuju tenda milik Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI) yang berada di dermaga JICT Tanjung Priok.

Adalah Agus Sulaiman (43), pria yang berasal dari Palembang. Dirinya telah terlibat dalam proses pencarian dan evakuasi pesawat Lion Air dan korban penumpang kejadian naas tersebut sejak hari Selasa (31/10/2018). Bersama tim SAR gabungan, ia ikut menyelami perairan Karawang, Jawa Barat untuk menemukan serpihan pesawat, para korban, bahkan harapan.

Dalamnya perairan laut utara Pulau Jawa, tak membuat dirinya surut. Baginya, mencari para korban merupakan pengabdian.

Saat meyelami laut, air mata Agus keluar. Matanya basah meski mengenakan kaca mata menyelam. Hatinya berlinang manakala menemukan potongan tubuh manusia di dasar laut. Sebagai manusia, perasaan Agus bercampur aduk. Tak ada batas-batas yang mengekang tubuh Agus untuk leluasa mencari puing-puing pesawat dan korban penumpang pesat Lion Air JT 610.

Pekerjaannya sebagai kontraktor di Palembang ia tinggalkan untuk sementara waktu. Demi ditemukannya jenazah para penumpang pesawat, demi ditemukannya bongkahan badan pesawat, dan demi ditemukannya rasa kemanusiaan yang tak pernah mengenal batas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here